Tazkiyatun Nafs

Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

Sesungguhnya Allah memiliki seratus rahmat, Dia menurunkan satu rahmat daripada-Nya untuk manusia, jin, serangga dan binatang.
Dengan satu rahmat itu mereka saling berkasih sayang.

Dengan satu rahmat itu binatang buas mengasihi anaknya.

Dia menangguhkan lagi kurniaan sembilan puluh sembilan rahmat, dengan itu Dia akan merahmati hamba-Nya pada hari kiamat.

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Tuesday, December 28, 2010

Kembara Mencari Tarbiyah Diri.




Syukur Alhamdulillah buat semua teman2...

Terima Kasih daku ucapkan buat sahabat yang banyak
menyokong daku sehingga teguh daku disini mencari redha Ilahi..

Terima Kasih daku ucapkan buat sahabat yang banyak
Menasihatiku daku dari segenap penjuru itu menjadi kekuatan buat ku mencari redha Mu..

Terima Kasih daku ucapkan buat sahabat yang banyak
Memberikan daku kalam taujihat, sebagai insan yang lemah bertatih di bumi Allah yang fana...:)

yang pasti……

Penulisan ini bukan kerana nama,
Nama tidak menjamin Redha Rabbuna...
Penulisan ini bukan kerana harta,
Lagilah harta tidak menjamin ke syurga...
Bukan juga kerana terpaksa,
Memaksa itu bukan sifatnya Habibullah...
Penulisan ini bukan kerana sesiapa,
Kerana sesiapa bukan ghoyah utama...
Penulisan ini hanyalah kerana Allah,
Kerana RedhaNya adalah kunci kejayaan dunia,
Gerbang menuju Jannah..

Alhamdulillah,,ku rafa’kan,,ku penuhi dada ini dengan sekalung mahabbah kesyukuran buatMU Rabbi,atas pinjaman nafas ini, yang sememangnya,,tidak dapat dijual beli,,Syukurillah,,atas setiap nikmat yang tidak putus,menjamah tubuh ini,memenuhi setiap keinginan hamba yang hina ini..SUBHANALLAH..! ALHAMDULILLAH..! ALLAHU AKBAR..!

‎~♥Selamilah dasar hati, percayalah bahawa sesungguhnya bahagia itu terikat pada hati yang punyai sifat redha dan tawakkal yang tinggi kepada Allah SWT...from the Lord we cometh,and to Him we shalt returneth...♥~
Cetusan Rintihan Buat insan bergelar Hamba,,Kembara Mencari Tarbiyah Diri..





Rabbii,Aku tak sanggup mencintaiMu seperti Abu bakar,yang menginfakkan seluruh hartanya dan hanya meninggalkan Engkau dan RasulMu bagi diri dan keluarga.Atau layaknya Umar yang menyerahkan separuh harta demi jihad.Atau Utsman yang menyerahkan 1000 ekor kuda untuk syiarkan AD DIEN-MU..

Ya Allah Ya Rahman, Izinkan aku mencintaiMu,melalui seratus-dua ratus perak yang terhulur pada tangan-tangan kecil diperempatan jalan,pada wanita-wanita tua yang menadahkan tangan di bawah-bawah jambatan.Pada makanan-makanan sederhana yang terkirim ke handai taulan, teman,sahabat handai..

Ilaahi, aku tak sanggup mencintaiMu dengan khusyuknya ibadah Solat, salah seorang sahabat NabiMu hingga tiada terasa anak panah musuh terhunjam di kakinya.Kerana itu Ya Allah, perkenankanlah aku tertatih menggapai cintaMu,dalam solat yang cuba kudirikan penuh rasa tawaduk, meskipun ingatan terkadang melayang kearah mehnah dunia,yang sentiasa menjadi siulan bernama “insan”…dan,,aku juga sedar,,aku adalah insan yg lemah,,namun,,kelemahanku,Engkau sorokkan di khalayak manusia,,Subhanallah,,Maha Suci Engkau Ya Rabbi..

Rabbi, aku tak dapat beribadah ala para sufi dan rahib,yang membaktikan dan menyerahkan seluruh malamnya untuk bercinta denganMu.Maka izinkanlah aku untuk mencintaimu dalam satu-dua rakaat lail ku.Dalam satu dua sunnah nafilahMu. Dalam desah napas kepasrahan tidurku.

Ya Quddus,,Aku tak sanggup mencintaiMu bagai para al hafidz dan hafidzah,yang menuntaskan kalamMu dalam satu putaran malam.Perkenankanlah aku mencintaiMu, melalui selembar dua lembar tilawah harianku.Lewat lantunan seayat dua ayat hafalanku.

Yaa Rahim…….Aku tak sanggup mencintaiMu seumpama cintanya Sumayyah,yang mempersembahkan jiwa demi tegaknya DienMu.Seandai para syuhada, yang menjual dirinya dalam jihadnya bagiMu.Maka perkenankanlah aku mencintaiMu dengan mempersembahkansedikit bakti dan pengorbanan untuk dakwahMu.

Maka izinkanlah aku mencintaiMu dengan sedikit pengajaran bagi tumbuhnya generasi baru.

Allahu Kariim, aku tak sanggup mencintaiMu di atas segalanya,bagai Ibrahim yang rela tinggalkan putra dan zaujahnya,dan patuh mengorbankan pemuda biji matanya.Maka izinkanlah aku mencintaiMu di dalam segalanya.Izinkan aku mencintaiMu dengan mencintai keluargaku,dengan mencintai sahabat-sahabatku, dengan mencintai manusia dan alamsemesta.Allaahu Rahmaanurrahiim, Ilaahi Rabbii

Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku.Agar cinta itu mengalun dalam jiwa. Agar cinta ini mengalir di sepanjang nadiku.

Ya Rabb,
episod diariku kali ini,
hanya luahan rasa syukur,
syukur yang teramat syukur,
atas segala nikmatMu...berilah aku kesihatan yg terbaik,,Ameen..

sahabat2,,doakan kesihatan sy,,,dalam senyuman,terselit duka,,biar diri tersenyum manis,demi sahabat,,asalkan duka yg pahit,,ku genggam erat, berbicara bersama Rabbi,,kerana aku pasti….





“tanpa ujian
kita sendiri tidak mengetahui menilai siapa diri kita...
terima kasih kepada yang menganugerahkan ujian itu..
dan..

Ujian
itulah yang membuat kita
mengenali diri,
siapa kita,
kemana kita dan
dimana berakhirnya kita...

Kerana sesungguhnya…
~from the Lord we cometh,and to Him we shalt returneth...~
DUNIA itu REALITI Tapi MATI itu PASTI...

2 comments:

riihulwardah said...

tersentuh dengan kata2 nie...

C'Jai said...

ujian tanda kasih sayangNYA...